slot online

Apakah Oksana Chusovitina Atlet Soviet Terakhir? – Blog Senam Sekolah Tua

Dalam artikel sebelumnya di mana saya melakukan visualisasi data karir Oksana Chusovitina, salah satu komentar yang saya lihat sebagai tanggapan yang menurut saya sangat menarik adalah seseorang yang menanyakan apakah Oksana adalah atlet terakhir dari Uni Soviet yang masih berkompetisi. Jawabannya mengejutkan “tidak.” Ada seorang atlet bernama Nino Salukvadze di Olimpiade 2020 yang menjadi anggota delegasi Soviet sejak 1988.

Tetapi alasan saya ingin membuat artikel ini adalah untuk berbicara tentang bagaimana pertanyaan ini melangkah lebih jauh dari sekadar Nino Salukvadze dan Oksana Chusovitina. Uni Soviet mengirim 582 atlet ke Olimpiade Musim Panas dan Musim Dingin pada tahun 1988, dan kemudian pecah menjadi 15 negara berbeda. Ini menciptakan situasi di mana Oksana Chusovitina bukanlah satu-satunya atlet yang mampu memperpanjang karirnya dengan cara yang sebelumnya tidak mungkin dilakukan.

Ada sepuluh contoh “nyata” dari seorang Olympian yang mewakili Uni Soviet dan/atau Tim Terpadu 1992 yang berkompetisi hingga tahun 2000-an. Tapi saya pribadi akan menaikkan angka itu menjadi 16 karena ada enam atlet tambahan yang menurut saya harus diperlakukan sebagai “soviet de facto”. Tiga dari mereka mewakili salah satu negara Baltik di Olimpiade 1992. Ini adalah negara-negara yang pernah menjadi bagian dari Uni Soviet, tetapi tidak menyumbangkan atletnya ke Tim Persatuan negara-negara bekas Soviet di Olimpiade 1992. Pada tahun 1992 mereka sudah bersaing sebagai negara merdeka sendiri.

Tiga “Soviet tidak resmi” lainnya adalah mereka yang memiliki tahun kelahiran yang kira-kira sama dengan Oksana Chusovitina, tetapi tidak lolos ke Olimpiade pada tahun 1992. Sebaliknya, mereka melakukan debut Olimpiade pada tahun 1994 atau 1996. Mereka masih produk sampingan dari Soviet sistem dan menjadi dewasa pada waktu yang hampir bersamaan dengan Chusovitina. Itulah mengapa saya merasa tidak adil memperlakukan mereka sebagai atlet yang tidak sebanding secara langsung dengan Chusovitina.

Di bawah ini adalah visualisasi dimana saya menempatkan karir dari 16 atlet ini dalam sebuah timeline.

Pengambilan besar pertama adalah seberapa kuat kehadiran para atlet ini di tahun 2000-an. Semua 16 dari mereka berkompetisi di Olimpiade 2006 atau 2008. Saat Gabby Douglas dan Viktoria Komova berduel di London, ada 14 Olympian dari quad 2010/2012 yang memiliki tautan ke program Soviet lama.

Pengambilan besar kedua adalah bahwa Oksana Chusovitina tampaknya telah selamat dari “tebing” yang melumpuhkan sebagian besar mantan atlet Soviet. Sedangkan 14 dari 16 atlet dari siklus 2006/2008 maju ke quad Olimpiade berikutnya, di quad Olimpiade setelah itu 50% mengejutkan dari mereka menyaksikan akhir karir mereka. Dan kemudian angka itu dibelah dua lagi untuk siklus 2018/2020. Hanya dalam dua paha depan Olimpiade, 79% dari atlet ini dibawa ke masa pensiun.

Kalau dipikir-pikir, dua paha depan Olimpiade terakhir mungkin secara eksponensial lebih sulit bagi Chusovitina daripada pencapaiannya sebelumnya. Itu jauh lebih dari Chusovitina menambahkan dua penampilan Olimpiade tambahan untuk totalnya, tetapi Oksana sekali lagi menembus wilayah yang belum dipetakan.

Melihat grafiknya, insight menarik lainnya adalah perjalanan karir Afanasijs Kuzmins yang terbentang dari tahun 1976-2012. Tidak dapat dipahami untuk berpikir bahwa seseorang yang berkompetisi sebagai seorang atlet dapat secara teoritis menonton Olga Korbut di balok dan McKayla Maroney di lemari besi sambil berjalan di sekitar kampus Olimpiade. Saya akan membuat profil beberapa atlet ini hanya untuk memberikan konteks tambahan mengenai karir mereka karena beberapa dari mereka cukup menarik.

Nino Salukvadze: Atlet Georgia ini adalah alasan mengapa Oksana Chusovitina tidak dapat mengklaim sebagai atlet Soviet tertua yang masih berkompetisi, atau mantan Soviet aktif dengan penampilan Olimpiade terbanyak. Tidak seperti Chusovitina yang mewakili Tim Bersatu di Olimpiade 1992, Salukvadze langsung mewakili Uni Soviet sejak tahun 1988.

Tetapi momen paling menarik dalam karirnya adalah pada tahun 2016 ia benar-benar berkompetisi di Olimpiade yang sama dengan putranya, menjadikan mereka yang pertama, jika bukan satu-satunya duo ibu-anak yang berkompetisi di Olimpiade yang sama. Putranya, Tsotne Machavariani tidak tampil di Olimpiade 2021 menjadikan Nino contoh absurd dari orang tua yang tampil di Olimpiade lebih belakangan daripada anaknya sendiri.

Nino Salukvadze adalah wanita pertama yang tampil di sembilan Olimpiade dan atlet yang secara efektif memblokir Chusovitina untuk mencapai rekor itu jika Oksana berhasil lolos ke Paris-2024.

Albert Demchenko: Dia adalah salah satu atlet yang mungkin bisa menyamai prestasi Chusovitina dengan menjadi mantan atlet Soviet yang berhasil mencapai siklus 2018/2020. Karier Albert Demchenko unik karena ia hampir memecahkan rekor penampilan terbanyak di Olimpiade Musim Dingin.

Jadi kenapa dia tidak pernah menyamai tanda Chusovitina atau menjadi Olimpiade Musim Dingin dengan penampilan Olimpiade terbanyak? Albert Demchenko adalah salah satu tokoh paling terkenal dalam skandal doping Olimpiade Rusia 2014. Pada satu titik dia dijadwalkan untuk dilarang seumur hidup dengan medalinya dicabut sampai keputusan dibatalkan oleh Pengadilan Arbitrase Olahraga. Sementara Demchenko berhasil mempertahankan hasil tahun 2014-nya, kasus tersebut tampaknya menjadi faktor penyebab dia tidak tampil untuk Olimpiade 2018.

Pada Olimpiade 2018, seorang atlet Jepang akan memecahkan rekor penampilan terbanyak oleh seorang atlet Olimpiade Musim Dingin. Putri Albert Demchenko, Victoria Demchenko, bukanlah seorang Olympian, tetapi dia berkompetisi di Youth Olympics 2012.

Ekaterina Karsten: Ini adalah contoh lain dari keturunan dari sistem Soviet lama yang hampir menyamai tanda Chusovitina dengan berhasil masuk ke Olimpiade Tokyo. Tapi dia menarik diri dari pertarungan kurang dari setahun sebelum pertandingan 2020 awalnya akan dimulai karena cedera.

Sergey Dolidovich: Ini adalah contoh ketiga dari seorang atlet yang hampir bisa menyamai rekor delapan penampilan Olimpiade berturut-turut Chusovitina. Dia juga bisa menjadi atlet pertama dalam daftar ini yang tampil di Olimpiade selama siklus 2022-2024. Sedangkan kasus sebelumnya didasarkan pada atlet Olimpiade yang secara eksplisit menyatakan niat untuk mencoba penampilan Olimpiade kedelapan, dalam kasus Sergei Dolidovich didasarkan pada alur pemikiran “bagaimana jika dia secara hipotetis memutuskan untuk keluar dari masa pensiun”.

Meskipun mungkin tampak seperti asumsi bahwa atlet tertentu akan melanggar janji pensiunnya, satu hal yang saya pelajari saat meneliti artikel ini adalah sebenarnya sangat umum bagi atlet Olimpiade dengan tujuh penampilan Olimpiade untuk pensiun dan kemudian keluar dari masa pensiun. Beberapa atlet yang disebutkan sebelumnya dalam artikel ini telah melakukan hal itu dan itu bukanlah sifat kepribadian yang unik untuk Chusovitina.

Tapi itu tidak bisa terjadi dengan Sergei Dolidovich karena dia secara efektif diblokir dari Olimpiade. Dolidovich berasal dari Belarusia dan secara terbuka menentang diktator Alexander Lukashenko selama demonstrasi massa 2020-2021 melawan rezimnya. Sikap politik Dolidovich membuatnya kehilangan pekerjaan kepelatihannya di tim nasional, bersama dengan harapan untuk bangkit kembali secara atletik. Namun hal itu juga berimbas pada karir putrinya yang juga terang-terangan mendukung politik sang ayah. Daria Dolidovich berusia 17 tahun dan seorang junior yang menjanjikan, tetapi badan pengatur nasionalnya telah menonaktifkan nomor identitas pribadinya. Ini adalah ski yang setara dengan lisensi FIG dan tanpanya dia tidak dapat bersaing secara internasional.

Catatan: Artikel saya “Enam Bendera Boginskaya” memberikan lebih banyak wawasan tentang protes Belarusia 2020-2021

Sergey Martynov: Kariernya agak menarik karena secara teknis dia adalah rekan satu tim Olimpiade Elena Shushunova, dan memenangkan medali emas di Olimpiade yang sama dengan Gabby Douglas. Ia juga memiliki seorang putri bernama Maria Martynova yang melakukan debut Olimpiade di Olimpiade 2021.

Dijaman serbah online terhadap ketika https://forestbooks.net/perbelanjaan-hk-hadiah-hk-togel-hongkong-data-hk-output-hk-hari-ini/ tentu saja bikin dapat memainkan pasaran togel singapore sgp jauh lebih enteng anda mainkan sekiranya Mengenakan ponsel pintar. Betul, pas ini calon pemeran cukup https://thecharminggeek.com/donnees-sgp-sortie-sgp-togel-singapour-depenses-du-psc/ pandai lagutogel agar bisa melacak bandar togel singapore yang terkandung di pencarian google. Dengan sedemikian itu para bettor sanggup menikmati pasaran togel singapore ini bersama cara puas.

Tetapi mengerti kah kamu, jikalau https://unzensiert-privat.com/toto-sgp-prize-togel-singapore-data-sgp-sgp-output/ seluruh bandar togel hongkong yang terdapat di pencarian google tidak seluruh terpercaya. Telah hanya kami jumpai web site togel singapore ilegal yang hanya hendak meraup profit berasal dari para aktornya. Alhasil para pemeran kudu lebih berhati– batin dalam melacak bandar togel singapore sgp di internet.